Home > Sasapedahan > Masker Angker

Masker Angker

ragam maskerBAHWA sepedaan bikin sehat dan bugar badan, mungkin iya. Tetapi,  bahwa udara di Jakarta sangat jahanam sudah pasti. Polusi kota paling semrawut itu selalu masuk jajaran juara kota terpolutif di dunia. Nah, satu cara untuk tetap sehat gowes di Jakarta ya andalan kita cuma masker. Sudah berbagai jenis masker saya coba. Masker yang sebenarnya buat motoran saja,  saya pernah coba edikitnya tiga jenis. Ada jenis yang cebanan alias Rp 10 rebuan. Bentuknya, kayak topeng ninja. Pas dipake ya ampun, bukannya sehat malah engap. Bukan cuma bau karet, tetapi bau lem aibon juga terasa banget. Jangan-jangan kalau dipake terus malah ketagihan ngelem. Ada juga masker motor yang lumayan, harganya kalo enggak salah sekitar Rp 50 rebuan. Katanya, sih ada filter karbonnya segala jadi bisa menyaring polusi udara. Sebenarnya masker ini lumayan enak, nafas masih bisa lancar. Pernah juga dikasih Om Nug, kuncen Humas Kompas Gramedia masker yang serius. Bentuknya kayak moncong babi. Waktu meliput musibah tsunami di Banda Aceh, akhir 2004 lalu, masker ini teruji efektif, beragam bau tidak masuk. Boleh jadi, saringannya bagus juga menyaring polusi. Cuma kalo dipaker terasa berat, dan sepertinya kita gowes saat perang kimia.
Nah, belakangan saya pake masker paling anyar. totobobo kucel
Namanya masker totobobo. Saya beli di Sekretariat B2w Jl Wijaya Jaksel. Masker ini harusdiakui paling nyaman. Bentuknya unik, simple banget seperti transparan bening. Ibaratnya, selain kita masih nyaman bernafas senyum kita pun masih kelihatan ha..ha.. Harganya sekitar Rp 100 ribuan. Dengan masker ini,  saringan (filter)nya terlihat cepat kotor. Filter di masker totobobo itu semakin meyakinkan bahwa udara di Jakarta memang angker.

Tidak diragukan lagi polusi udara Jakarta memang edan. Menurut Om Inu Febiana, senior gowes saya di B2W, idealnya sepekan sekali diganti tuh filter totobobo. Saya malah sempat mikir, kalo melihat bentuk filter pasca dipake dipake 2 hari saja jalan ke Jakarta sepertinya, tiap 2 harian sudah layak ganti. Beruntung, filter penggantinya ada yang jual. Kalau filternya enggak dijual repot juga ya? Tadinya saya sempat mikir, mencari cara mengganti filter. Om Inu usul, menggunakan saringan teh buat di dapur. Saya malah mikir menggantinya pake saringan dari bahan lain yang biasa dipake…. —ttttttiiiitt—.. (sensor). Cuma ya itu tadi, kalau make yang terakhir pasti pas gowes mikirnya jadi macem-macem.. ha..ha…

Categories: Sasapedahan Tags: , ,
  1. May 5th, 2009 at 20:52 | #1

    PUnten ah..sayah bukan senior hihiih
    menyeramkan memang yah :(

  2. May 6th, 2009 at 11:53 | #2

    he..he umur senioran saya, tp di dunia pergowesan oom inu senior saya…

  3. May 7th, 2009 at 09:12 | #3

    saya juga pake totobo om , baru 2 hari pake di jkt udah item

  4. May 18th, 2009 at 14:26 | #4

    halo om wensa, iya… gila juga ya kalo tiap hari kita sedot tuh asep… maunya sehat, paru malah bias jebol he..he

  5. June 16th, 2009 at 09:48 | #5

    kalo filter nya totobobo berapaan om harganya? kalo yang moncong babi itu emang benernya buat di lab kimia..

  6. June 19th, 2009 at 07:51 | #6

    @om rifu: tuh kan udah ditulis oom, skt 100 ribam, kalo yang moncong babi kayaknya jd beratan masker dpd gowes…he..he

  7. November 9th, 2009 at 17:31 | #7

    om agus, minta alamat lengkapnya: Sekretariat B2w Jl Wijaya Jaksel dong, pengen beli juga nih! sekalian ancer-ancernya kalau dari PTIK mau kesana ke arah mana ya om! terima kasih

  8. November 12th, 2009 at 22:05 | #8

    gekawe :

    om agus, minta alamat lengkapnya: Sekretariat B2w Jl Wijaya Jaksel dong, pengen beli juga nih! sekalian ancer-ancernya kalau dari PTIK mau kesana ke arah mana ya om! terima kasih

    Sekretariat B2W Indonesia Jl. Wijaya 1, no. 8 Kebayoran Baru Jaksel 12170 Coba cek dulu ke 021-91266555 kadang-kadang barangnya habis….

  9. Amenk
    February 5th, 2010 at 15:19 | #9

    wah kalo g baca post nya om Agus.. bisa kebablasan terus nih paru2..
    mesti cepet2 k wijaya nih supaya g keabisan.. ;-P
    makasih atas pencerahannya om Agus..
    salam kenal n salam gowes.. T_T

  10. June 11th, 2010 at 17:09 | #10

    sekarang kok jarang bermaskeran? apa maskerannya sudah ganti?

  11. July 16th, 2010 at 07:55 | #11

    halo oom agus..
    kebetulan nih ada tulisan ttg masker
    kebetulan juga saya kalo ngegowes gak pernah pake masker (antara nekat dan sadar)

    nekat; sudah tau polusi udara di jkt sedemikian parah tetapi masih juga gak pake masker. alasannya sederhana: jalurnya gak lewat jalan protokol

    sadar; asupan udara bilamana menggunakan masker menjadi terbatas, jangan2 yang berputar adalah CO2 saja. Jadi walaupun harus menghirup asap polusi tidak menggunakan masker membuat pasokan udara lebih banyak dan segar.

  12. agushermawan
    July 16th, 2010 at 15:51 | #12

    @bocipalz
    katanya di singapura, malah udah dijual semacam masker oksigen. jadi pesepeda bisa menghirup oksigen dari “blader” yang tersedia di punggungnya.

  13. agushermawan
    July 16th, 2010 at 15:52 | #13

    @Gussur
    sudah kebal, maskernya langsung di idung oom, kaya kontak lens

  14. agushermawan
    July 16th, 2010 at 15:53 | #14

    @Amenk

    Amenk :
    wah kalo g baca post nya om Agus.. bisa kebablasan terus nih paru2..
    mesti cepet2 k wijaya nih supaya g keabisan.. ;-P
    makasih atas pencerahannya om Agus..
    salam kenal n salam gowes.. T_T

    halom amenk, ayo kapan gowes bareng he..he

  1. May 2nd, 2010 at 06:22 | #1