Masker Angker

ragam maskerBAHWA sepedaan bikin sehat dan bugar badan, mungkin iya. Tetapi,  bahwa udara di Jakarta sangat jahanam sudah pasti. Polusi kota paling semrawut itu selalu masuk jajaran juara kota terpolutif di dunia. Nah, satu cara untuk tetap sehat gowes di Jakarta ya andalan kita cuma masker. Sudah berbagai jenis masker saya coba. Masker yang sebenarnya buat motoran saja,  saya pernah coba edikitnya tiga jenis. Ada jenis yang cebanan alias Rp 10 rebuan. Bentuknya, kayak topeng ninja. Pas dipake ya ampun, bukannya sehat malah engap. Bukan cuma bau karet, tetapi bau lem aibon juga terasa banget. Jangan-jangan kalau dipake terus malah ketagihan ngelem. Ada juga masker motor yang lumayan, harganya kalo enggak salah sekitar Rp 50 rebuan. Katanya, sih ada filter karbonnya segala jadi bisa menyaring polusi udara. Sebenarnya masker ini lumayan enak, nafas masih bisa lancar. Pernah juga dikasih Om Nug, kuncen Humas Kompas Gramedia masker yang serius. Bentuknya kayak moncong babi. Waktu meliput musibah tsunami di Banda Aceh, akhir 2004 lalu, masker ini teruji efektif, beragam bau tidak masuk. Boleh jadi, saringannya bagus juga menyaring polusi. Cuma kalo dipaker terasa berat, dan sepertinya kita gowes saat perang kimia.
Nah, belakangan saya pake masker paling anyar. totobobo kucel
Namanya masker totobobo. Saya beli di Sekretariat B2w Jl Wijaya Jaksel. Masker ini harusdiakui paling nyaman. Bentuknya unik, simple banget seperti transparan bening. Ibaratnya, selain kita masih nyaman bernafas senyum kita pun masih kelihatan ha..ha.. Harganya sekitar Rp 100 ribuan. Dengan masker ini,  saringan (filter)nya terlihat cepat kotor. Filter di masker totobobo itu semakin meyakinkan bahwa udara di Jakarta memang angker.

Tidak diragukan lagi polusi udara Jakarta memang edan. Menurut Om Inu Febiana, senior gowes saya di B2W, idealnya sepekan sekali diganti tuh filter totobobo. Saya malah sempat mikir, kalo melihat bentuk filter pasca dipake dipake 2 hari saja jalan ke Jakarta sepertinya, tiap 2 harian sudah layak ganti. Beruntung, filter penggantinya ada yang jual. Kalau filternya enggak dijual repot juga ya? Tadinya saya sempat mikir, mencari cara mengganti filter. Om Inu usul, menggunakan saringan teh buat di dapur. Saya malah mikir menggantinya pake saringan dari bahan lain yang biasa dipake…. —ttttttiiiitt—.. (sensor). Cuma ya itu tadi, kalau make yang terakhir pasti pas gowes mikirnya jadi macem-macem.. ha..ha…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *