Siomay Rasa Hormon

ENTAH pasar udah penuh. Atau udah kebiasaan. Mungkin juga nyasar atau hobinya jalan-jalan.. Pedagang berbagai makanan dari pagi ampe tengah silih berganti memasuki komplek saya. Nih ya saya sebut dari subuh: tukang roti keliling menawarkan rasa keju sampai 3 rasa (pisang, coklat, keju), terus tukang bacang (ke komplekku gak ada yang berani nawarin bacang babi) atau bakpau.
Pagian dikit, tukang bubur ayam atau Pasukan BKHKI (bubur kacang hijau ketan item) mulai teriak atau tingting-tingting mangkok, kadang-kadang lewat juga tukang ketoprak (heran pagi2 juga suka ada yang beli ya tuh ketoprak, apa gak muncrut yak?)… Tukang sayur enggak saya itung…
Siangan dikit, baru deh giliran tukang bakso dari tukang bakso bening sampe mie ayam. Tukang bakso itu banyak juga, macem-macem rasa sampai tetangga ngasih nama sendiri ada bakso gerobak, bakso sepeda, bakso motor sampai bakso tonggi– maaf, krn tukang baksonya tonggxx. Begitu pula tukang siomay: siomay dorong, siomay sepeda sampei siomay motor.
Sorean dikit masuk lagi tukang empek-empek, tukang kembang tahu sampai kembang beneran. Kadang-kadang lewat juga tukang roti bakar bandung. Tukang es krim juga dari yang sepedaan sampai yang bikin di situ, di atas mobil pik up. Kalo sore juga sering kembali lagi si tukang roti, kalo sore malah ada tukang roti panas segala..
Pokoknya, setiap hari terus begitu. Masuk malem biasanya masuk tukang nasi goreng, tukang sate ayam atau mie dokdok. Teriakannya khas, bahkan dari bunyi-bunyian yang mereka tabuh kita sudah tahu makanan apa yang mereka jual. Makanya ada yang namanya mie dokdok ampe mie tek-tek. Belum lagi, sate padang pariaman yang si udanya pernah cerita kalo saat dia keliling bertemu kuntilanak… halah…
Harganya terjangkau. Soalnya begitu mahalan dikit, langsung deh menyebar ke semua tetangga: jangan beli si abang itu mahal. Roti dari Rp 1.000an sampai Rp 5.000an. Bakso, siomay, nasi goreng, mie dokdok, kwietau…
Makanan mana yang katanya enak pun segera menyebar. Enggak heran sejumlah tetangga– terutama ibu-ibu– suka ngarep-ngarep menunggu tukang makanan tertentu. Ada lo, tukang rujak bebek yang si emang dagangnya orang garut. Ibu-ibu pada ribut, katanya, yang dagang kayak artis sinetron. Orangnya putih, idungnya mancung, jangkung dan mirip orang arab ganteng. Siapa itu namanya? Jeremy Monas deh kalo enggak salah. Jadi saya agak ragu, kalau ibu-ibu nunggu tukang rujak  itu. Apakah mereka mau jajan rujak atau mau mantengin si Jeremi Monas itu.
Saya sendiri enggak tertalu suka jajan. Apalagi gak pernah di rumah, paling kalo weekend. Kalau laper banget biasanya nunggu si Didin, tukang bakso bening. Promosinya sih bakso dia enggak pake penyedap rasa alias petsin… tapi entahlah: soalnya kalo abis makan bakso dia rasa gurihnya melekat lama di lidah.
Anak-anak juga ikut-ikut saya, sok apik enggak tertalu suka jajan. Biasanya saya menggunakan propaganda negatif biar mereka enggak suka jajan. Soalnya kalo kita bilang, makanan jajanan itu enggak sehat, suka bawa penyakit mereka suka berbantah. Sepertinya kalao soal jenis penyakit dan virus mereka lebih pinter dari saya.
Biasanya saya pake teror lebih ganas buat mereka. “Kebayang enggak mereka abis kencing gak cuci tangan? Terus tanganya itu ngambil mie atau makanan lain buat kita.. hi..!! Atau, kalo mereka abis ngupil terus ada yang beli gimana ay?.” kataku. Kebetulan saya pernah memotoret, deretan abang-abang tukang gorengan bejejer lagi pipis di lampu merah lapangan tembak, senayan. Atau, “Ha… kalian kebayang gak kalo kuah bakso si emang itu abis? Terus dia tambahin ama air kobokan tempat cuci mangkok itu”.
Tempat cuci mangkok tukang makanan begitu biasanya ember kecil warna hitam. Airnya dari berangkat dagang sampai pulang sepertinya enggak pernah diganti. Warnanya sudah tidak lagi seperti air, tetapi mirip sop yang ada di panci mereka. Hi….!!
Tapi saya pernah kena batunya. Tersebutlah, si siomay motor yang rasanya sedap tersebar dari mulut ke mulut. Sebagai pencinta siomay, saya pun ingin mengetesnya. Cuma Rp 1.000 saja per buah. Setelah nempel dilidah, rasanya memang lumayan. Rasa ikannya–saya bayangin– iklan tenggiri. Cuma saya curiga, kok kalo ikan tenggiri harga siomay itu murah banget. Isenglah saya tanya, “Pake ikan apa bang, rasanya lumayan?” Saya mengharap si abang menjawab, pake ikan sapu-sapu.. ha.ha ternyata enggak lo. “Pake ikan mah mahal atuh pak, biar sedap siomay ini adonannya ya pake gajih ayam negeri… !”” katanya kalem.

Whueeeklkkkk!! Gajih atau lemak ayam negeri !! Geloooooooo…..
Saya pernah lihat gajih ayam-ayam yang disuntik berbagai hormon pertumbuhan– yang dipercaya penyebab kanker–itu dikumpulkan di tukang ayam di Pasar BSD. Bentuknya, gajih-gajih, lemak beraneka rupa yang ngeliatnya aja pake pusing. Waktu itu saya tanya juga, buat apa gaji ayam negeri itu dikumpulin. Si abang ayam menjawab, “Ada aja pak yang beli, katanya buat nyampur makanan anjing…” Hooeeekkk….. !! ternyata ada juga yang pake buat adonan siomay, dan apesnya: saya ikut makan………..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *